Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Jumaat, 11 September 2009

Berumah di tepi hutan dikaki gunung.

Beruman dipinggir hutan dikaki gunung
menyalur air dari denai dilereng bukit
sejuknya membasuh tangan beriring doa
semuga terjaga berkat segala disentuh belai
pada yang suci, baik dan halal cuma
berkumur membersih rongga mulut
buat laluan makanan bersih suci
hidung dicuci sampai ke bibir lubangnya
semuga hidunya yang baik dan halal belaka
lurut basuh seluruh muka pemanis senyum
mengiring harap mata padanya
memandang yang hak
sambil mengelak yang batil
tangan lengan dilurut rata sejuk airnya
menjaga capai genggam pada hak dan sah milik
rambut di ubun ikut dibelai basah sama
sejuk dari denai bukit meresap masuk ke minda
menambat fikir pada restu Illahi cuma
diakhir urusan kaki dibasah jelas rata
menjurus langkah ke arah kebaikan sahaja
dimana ada ancaman dosa dijauhi jua
berulangan laku setiap hari berulang kali
melurus jalan dilaluan suci menuju syurga
berumah dipinggir hutan dikaki gunung
disalur air dari denai di lereng bukit
sejuknya tegap gagah membina hidup
pasti hala tujuan kehujung yang satu.

2 ulasan:

Dhamah Syifflah berkata...

jika mampu aku membina...
akan ku bina hanya untukMu...
tapi bagaimana...
jika hati ini keras membatu...

hanya mencari...
identiti tersendiri...
terpinggirlah aku...
jika Engkau tidak membantu...

Che Leh Jangok berkata...

mencari diri itu adalah
mencari keindahan
seperti kata Hamzah Fansuri
setelah yang menemui diri mu
akan kamu temui Tuhan mu.
namun peringatan
masih tetap melekat pada niat
yang masih rahsia perlu diteroka.