Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Ahad, 19 September 2010

Akhir Harapan.


Aduhai
 betapalah
dimuka bumi
mewah makmor ini
rupanya masih seni bersemi
 manusia celaka membawa derita 
mencipta sengsara mengisi kehidupan
sedangkan kita yang masih lagi bertuah 
dalam limpahan rahmat selamat berdaulat
bercurahan makmur berkat dibumi keramat
masih jua rela hanyut lalai dan khufur nikmat
alpa didalam rezki mudah masih melimpah ruah
menabur kebencian dendam berasak rasa megah
gagal memberi nilai harga kepada nikmat sedia ada
semarak menyala permusuhan rasa benci sesama kita
menggulung bantah sanggah terancang terhadap segala
 seperti lupa kita tujuan hidup akan pulang cukup bekalan 
untuk dihitung timbangan neraca sukat bagi segala amalan
 Semuga akan tiba jua hidayah harapan membina kesedaran
 membawa kita semua kembali mencari laluan sempurna iman
agar bersama menuju hari pasti hadapi muktamad perhitongan

Sabtu, 4 September 2010

Tamaddun Perkasa Ini.



kekadang 
ucapnya sama
maksudnya tak serupa
kekadang ucapnya tak sama
hujungnya tetap juga serupa ia
demikian seninya bahasa sastra 

resam tari dirongga budi hati rasa
persamaan tersirat dalam kelainan
menyembunyi beza dalam persamaan
namun semua terpulang pada diri jua
terpulang kepada bagaimana nilaian kita
bergantung pada apa sebenarnya cuba kita teroka

itulah sesungguhnya yang pasti akan kita jumpa
maka hujungnya tetaplah tanggongan kita jua
tidak akan layak kita berpaling kepada sesiapa
untuk menuding jari menunjukkan kearahnya
sambil meluahkan kata menyalahkan akan dia
fahamku begitu kerana engkau yang berkata 
namun jika ada kefahaman yang kita jelas nyata
tidak disampaikan kepada yang harus mendengarnya 
kita jualah kelak yang akan kena disoal tanya kenapa 
tidak engkau perjelas kepada saudara mu yang ada
sehingga begitu jadi gelincir kefahamannya
tidaklah juga akan terlepas kita rupanya
kerana tahu yang ada adalah amanah 
untuk nikmat dikongsi bersama 
maka dengan bijaksana berseni di hati rasa
nyatakanlah dengan nada dan irama lunak rupa 
halusikan cara tidak mengguris hati mengusik deria 
biarlah kelainan yang disampai dan beza yang dinyata 
tidak menghapuskan senyum memadamkan tawa yang ada
demikian indahnya budaya yang terbit dari ajaran para aulia 
memperkasakan tamaddun yang hak dan benar para anbia

Khamis, 2 September 2010

Sehari Berhanyut Di Sungai Perak.


http://3.bp.blogspot.com/_eA-KOthxkeI/SYgLkwMR7dI/AAAAAAAAAXU/XdGngw751Lw/s400/1.bmp
Sehari berhanyut di sungai perak
menuruti lenggok arus aliran riak airnya
melintasi Bukit Chandan yang tersergam di atasnya
sebuah istana indah, gagah dan berdaulat
terpacak pada lereng menebing sungainya
sebuah balai permai menggarap ceritera sendiri
dimana tidak lengkap pertabalan Baginda Sultan
sebelum ditabalkan semula menjadi raja juga
bagi masyarakat jin
selain bagi manusianya.
Sehari berhanyut di sungai perak
menuruti lenggok arus aliran riak airnya
membawa kenengan seribu pengertian
menyingkap rahsia seribu cerita
membuka sedar seribu makna.
Sungai ini pernah menyaksikan api 1875
marak menjulang ditebingnya
membakar hangus istana Dato Mahraja Lela
menggarap satu permulaan sejarah
menitipkan tanda mula surutan kuasa
Istana Istana Kedaulatan raja raja Melayu.
Air disungai ini pernah mengusung
darah J W W Birch
buat dihunus buang kelaut selat
Namun barangkali merahnya
masih meninggalkan kesan
pada pasir dan batu batu terbiar
dilupakan dilubuk dan pantainya
malah tanah liat yang sudah dikamir
dan dibakar menjadi pasu pasu hiasan
di Sayong pun barangkali masih menanggungi kesan
akibat laluan merah darah Birch itu.
(semuga Bush itu bukan ejaan baru bagi Birch)
Api 1875 rupanya dalam diam telah menanda aras
runtuhnya benteng bersejarah
keutuhan kedaulatan kerajaan kerajaan Melayu
di bumi bertuah tanah keramat semenanjung emas ini.
Maka satu satu Istana Istana Melayu mula dimasuki penjajah
yang tampil dalam bentuk halus dengan lunak lembutnya
memakai nama penasihat.
Datang ia membawa sengketa
antara kita sesame kita buat
mengiring adat sengketa diimpot
dari benua benua seberang lautan
yang rupanya membina amalan teradat
dalam resam budaya sehingga kehari ini
menyesatkan kita dalam sengketa berterusan.