Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Sabtu, 9 Januari 2010

Wajah Wajah Ancaman Bersulam.




Serlah lagi sebuah warkah sejarah
serlah menyatakan amaran dari Allah
mendedah perangai laku manusia punah
menyalahguna kelebihan istimewa anugerah
ALLAH

Mudah berbicara mencari untung kedudukan 
untuk dengan mudah mencari kemenangan
mengalahkan lawan dengan sokongan
orang orang yang mudah jadi ikutan
tanpa menghitung mengolah cari
sah dan benar hasil dan kesan
dalam lurus laras proses yang panjang
dalam teropong hari hari kemudian mendatang
bakal dipusakai anak anak pewaris akan datang

Maka ayat ayat Allah pun ikut didagangkan
malahan nama ALLAH yang tersimpul
pada rahsia suci kelohoran hati
ikut dibenar izin ditaja jaja kelongkang
serta lorong lorong gelap tidak tergambarka
Namun sudah serlah timbul gambar kesah
berduyun bondonglah tercuit hati umah

gelora parah terbakar perasaannya.
berselewang tindan meluah kata
pendirian tegas terang nyata.
Ketika itu:
ada pihak baru tiba tiba tersedar dari lena leka lama
dikejutkan keinsafan telah terlalu jauh silap 

langkah songsangan menyimpang.
terdiam mereka tidak terkata
Namun parah terkelar oleh selaran
berulang silang tak upaya tertanggongkan
rugi kehilangan pegangan pengaruh ramai ikutan.
lantas tersimpullah rumus faham mendatang 

sesuatu harus kena bijak rapi dirancang.
Khalayak sedang semarak berang dan
garang kena dipindah alihkan pandangan.
MAKA DEMIKIANLAH HASILNYA

ANGKARA MENGEJUTKAN DITANGGAM
UNTUK MEMBAWA KESAN MENGALIH PERHATIAN

RUPANYA BERTUKAR MENJADI ANCAMAN BERLAINAN
YANG PARAH KITA SEMUA KENA CERMAT BERI PERHATIAN.
demikian rupanya kerenah manusia diakhir zaman menangani perebutan kuasa 
menanggam ancaman menjadi alat memacu nama menghimpun sokongan untuk menang

2 ulasan:

CCZ berkata...

teringat di kisah lampau
manusia derhaka kena diamukan
lebih baik tiada dari ada

C L J berkata...

Benar sekali bicaramu sayang.
Cuma dulu dan kini adalah berlainan.
Maka pengurusannya juga kena berbeza caranya.