Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Rabu, 20 Januari 2010

Kerinduan itu tetap ku tinggalkan dilaman seni - tak kira di mana.

Teman
janganlah engkau
tersalah menterjemahkan
kerinduan terpendam oleh
jarak masa bertingkat waktu
engkau penyimpan pustaka ilmu
engkaulah penyulam kesepian seni
engkaulah pengolah wajah wajah silam
dizaman aku masih sedang menari ditaman
kini taman itu sudah kering berpasir berbatu
dan aku tidak lagi akan selalu berkunjung kesitu
kerana olah tari kini menyilatkan pola yang berbeza
aku tidak lagi menghasilkan arca untuk tontonan visual
kerana rasa tanggung jawab tercipta sendiri difikir sendiri
namun aku masih jua tetap insan bergelar manusia berjiwa
masih rundukan kelok kelarai anyaman sulam awan berpola
demikian singgah rinduku dipagar berkunci yang jelas kenal ku
namun salam rindu tetap jua ku titipkan sebagai salam pada ilmu
buat kenalan pernah berkongsi kasih pada indahnya pesaka bonda
maka diatas keyakinan kepada keikhlasan yang lohor jujurnya
aku menjadi spontan dan selamba mengungkapkan buah rasa
diberikan nama rindu terukir pada jejala diatas jendela bahasa
janganlah engkau menjadi keliru terhadap ikhlas hati ku seperti dulu
semuga kita semua bebas dari segala persangkaan dan pertuduhan
untuk teruskan kehidupan dengan tanggung jawab masih kena dipikul
kerana kita semua adalah penanggong pesaka ini sementara hayat masih dikandung badan
sebelum diserahkan kepada generasi pelapis yang bakal bersedia untuk menerima tanggungan.

Inshaallah.

4 ulasan:

CCZ berkata...

A;kum salam dihulur
Agak pelik jika hanya bersingkat salam
madahmu mengamit perpaduan
Namun tegakah mereka menunduk?
Do atas satu perjuangan yang sama
Tetapi berlainan atap
Ku berdoa jua
Suatu hari
Anak pertiwi
Akan bersatu
Di bawah panji Islam
Di bawah Panji melayu..

C L J berkata...

Kerja kita cuma buat
Hasilnya bagaimana
Hidayh Allah
Inshaallah.

Dengan segala kebijasanaan
yang benar
memikul amanah
menyampaikan
tanpa henti
tanpa hujung. (
Sidik, amanah, tabligh, fatonah)

setiakasih berkata...

salam kenap..
puisi panjang.. aku suka.. :)
stail grafik... lagi aku suka...

C L J berkata...

Anugerah boleh datang dalam berbagai rupa, warna, irama, lenggok dan bentuk. Kita kadang adalah pencari yang alpa.