Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Khamis, 21 Januari 2010

Apabila seorang seniman diam berdiam.


Setelah lama memerhati seorang teman seniman meronta rasa dan diam termangu
aku menjadi keliru kerana tidak mengerti pergolakan dan perasaan hatinya
setelah berkali memerhati keadaan begitu dan apa berlaku seterusnya
baru jelas tahu ku maknanya apabila seorang seniman diam terdiam
bukan ngelamun bukan juga bermenung tetapi mengumpul tenaga
membina tapak ditari rasa mengolah indah pelangi menyeri rupa
diam seorang seniman mengatur wirid kata disulaman bahasa
menanggam harapan impian mewiridkan hajat kesampaian
nyata diakhir wirid diam itu
ada hidayah mendatang
membawa harapan
sekian dinanti sekian dicari
mesra membelai dendam geram
sekian membekam dihati 
lembut melamar kasih 
sekian dipendam
sukar barangkali 
memahami rahsia tersirat
bagaimana begitu mudah terjadi
bagaimana hikmahnya begitu terbina
melainkan sendiri terlibat hati merasa

datangnya lengkap seperti sebuah kurnia
siap terhidang di paha beralas baldu berenda
Al Rahman Al Rahim siapalah tahu kerjanya bagaimana
Demikian kelohoran hati seorang seniman mencari karyanya
bersematkan hajat menyulam tekad membawa kebaikan berguna
buat manusia sedang keliru mencari diri dalam kelam tertekan


4 ulasan:

CCZ berkata...

Semakin seronok membaca puisi-puisi yang terkadang berbentuk piramid, terkadang bercorak ikah..terkadang bercorak hidup.

Semakin kufahami
Seorang yang memerhati
Akan mencahirkan pemerhatian melalui coretan
Beserta dengan rumus dan doa
Membuat hati yang lesu kembali cergas

Coretan mu ini
Ibarat kata pujangga
Yang menukar sengsara
Menjadi bahagia
Tahniah dan terima kasih..

C L J berkata...

Alhamdulillah.
Syukur ....
Kalau itu sudah berlaku.
Bertambah gigihlah
azam semangat ku
membantu mu.

Dhamah Syifflah berkata...

diam bukan sebarang diam...
diam diam ubi berisi...
menulis dalam jiwa kelam...
melontarkan dalam ayat puisi...

C L J berkata...

Walau setitik embun.
Kalau bisa menyembuhkan.
Maka selautlah nilainya
selautanlah puasnya.