Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Ahad, 19 Disember 2010

Padamkan api benci membakar sengketa itu

(buat seorang teman 
sedang tersepit panggang 
tersedai diatas bara membakar)

Ulangkan doa doa mu itu
sampai menjadi wirid tetap
melekat pada bibir segar mu
semuga jarak membezakan
tidak lagi mencari kelainan
semuga beza pencipta percanggahan
tidak lagi pandai menyalai panggang
meningkat haba menghangatkan kemarahan

Ulangkan doa doa dari ikhlas yang ada
menyirami salji menyaman sejuk rasa
hati suci berbudi menjadi resam budaya
semuga tiada lagi perbezaan dan kelainan
mencari jarak membuka ruang sengketa
sampai marak marah membakar kebencian
bacalah surat surat ikhlas itu berulangan
sehingga ia menjadi wirid menyamankan budi
mendamaikan hati menghapus beza lainan
semuga tiada lagi jarak antara perasaan
memberi ruang berhimpun lalang dan resang
menggaring kering mudah membakar

ulangilah surat surat ikhlas itu
menjadi doa diwirid berulang ulang
semuga segar hati dan budi rasa 
digembur subur membaja cambah
rasa kasih membawa hangat mesra sayang
memadamkan segala umpan menggamit kebencian
semuga tercipta sebuah budaya agung dijulang pujakan
Inshaallah ...... dengan izin restu hidayah dari mu Tuhan.

2 ulasan:

zeza berkata...

salam tuan ,
doa iklas saja yang boleh melembutkan hati yang keras
doa memintas buruk sangka yang bertunas
doa juga iringi segala kemenuju puncak kejayaan.....
semuga Dia yang dimaksudkan sentiasa
penuhi hati dengan doa doa...

C L J berkata...

Semuga diwiridkan menjadi resam. Inshaallah.