Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Khamis, 8 Julai 2010

Kitarkan segala gundah menjadi riang

Teman yang sedang terbakar dihangat rasa 
bagaimana kalau lahar dari ledakan merapi 
mematang masak hati membuakkan santan 
meresapkan lemak melazatkan kecap rasa 
mengharumkan bau ramuan rerempahan
menjadi hidangan resipi istimewa 
tidakkah akan berubah pandangan rasa 
menerbitkan poterit baru yang menawan 
nilai sebuah kehidupan seperti diimpikan
indah dicari tidak akan bergolek datang 
namun akan datang juga ia 
jika diolah cipta digubah hias
gundah yang usang tentulah bisa dikitar semula 
menjadi manik hiasan bunga bunga dijambangan ria 
kiaskan lambangnya menjadi lawak menghias gelak tawaan
semuga keriangan jua menyudahi hujungan pengalaman
dan dipeti peti simpanan gundah gemercing sorak kepuasan
kitar gunakanlah segala gundah mencengkam menjadi riang
kitarkan segala gundah menjadi riang.

2 ulasan:

zeza berkata...

kiranya mampu.melawan olak arus yang tak menentu.kiranya mampu kemudi perahu usang seorang diri.ia adalah kekuatan yang tidak dapat membezakan jati diri.bertopeng senyum sedang wajah kelat memakan hati....

C L J berkata...

Orang berakit kehilir sungai
pandai ia menjolok luan
menompang arus pemusar olak
kerana faham ia
akan pola arus
dipusaran olak
lajaklah rakitnya
dibantu proses alam

orang berkolek meredah jeram
pandai ia mengatur luan
menompang arus
mencelah batuan
selamatlah perahunya
melintas jeram
kerana fahamnya ia
akan tabiat air
yang membina olak
untuk mencelah batuan
penghalang laluan
bijak ia mengemudi di air
kerana air itu sebenarnya
adalah guru pemandu

Maka demikianlah jua
manusia dalam menghadapi
gelora hati dan perasaan
jika jelas fahamnya ia
akan proses rasa
dalam jelma budi jasa
segala kejadian segala tindakan
jelma membuak rasa meracau hati
tidaklah bersahaja begitu ia
pasti ada sebab ada puncanya
bisa dikaji dibaca faham
dalam tompok pola berulang oleng Bijak memahami cerat bacaan
kelak mudah memandu olah
urus rasa dan langkah tindakan
Manusia matang bijak mengurus
emosi dan perasaan.