Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Selasa, 20 Julai 2010

Ku Nampak Setia Kasih Jua Pada Gelembong Buih Itu.

Buih buih digeledak ombak
mengembong mengilau warna pelangi
bersinar tanpa ketentuan satu warna
pandanglah pada cahaya pilihan hati
seperti Maimun yang patuh menanti
dalam setia menyimpan perawannya
hanya untuk Rosli Dobinya
sampai ke ujung usia.
Demikian rupanya makna
terpahat rapat dalam kata kata
sebuah kasih berbebat setia.
Maka demikianlah ku berikan makna
pada setia kasih akan pertiwi ini
betapa pun rapuh ia dibuih ombak
dilambungan ganas gelombang
tetap juga ku jaga ia
seperti Maimun
menjaga daranya

4 ulasan:

zeza berkata...

lelaki yang menggemgam lima jari perawan seperti menjaga lima wajibnya sehari.
lelaki yang memimpin tangan dan menunjuk kebenaran
lelaki ....itu...
adalah pilihan wanita sepertinya juga
namun...
ia seperti cuma dalam cerita.yang hanya sedap dibaca.
seperti hilang buih dan silauan cahaya.yang berganti...hanya nampak gelombang...

C L J berkata...

Aduh
demikiankah realiti kehidupan kini ?
parahnya masa hadapan buat anak anak kini
bagaimana dapat aku belai jaga ia
namun ia adalah amanah
kemanalah akan dapat ku lari
bagaimana akan dapat ku elak diri
..............
...........
........
.....
..
(doa pun makin tersendal mengah)

ISAC berkata...

Banyaknya blog engkau...

Salam ziarah..

C L J berkata...

Sahabat ku ISAC:
Benar ada 3 semuanya. Tetapi setiap satu itu ada fokus yang berlainan.