Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Jumaat, 25 Jun 2010

Dari Puncak Sebuah Menara Tinjau.

Dari puncak sebuah menara tinjau
kejat bersauh memaut sila berbingkai 
awas memerhati rona liku kehidupan
terlintas dengar tanya seorang anak pada ibunya
peri perit derita pada bait bait puisi kehidupan
sehingga menimbulkan risau keterlaluan
betapa hidup ini penoh sembilu menyayat rasa 
akan nanar bagaimanakah insan pemburu damai 
sesat tersasul dalam kembara mencari harapan
membina sebuah masa depan yang gemilang

Pantas seorang ibu yang pintar mengais jawapan
dari bait bait kata terpahat dicelah celah rangkap puisi
menterjemahkan tulus perjuangan yang mengalir 
bersama cucuran air mata penyairnya
berserta garis tercoret dalam lipat kedutan sebuah potret
memberi makna kepada gigih tabahnya seorang nelayan 
menghadapi gelora dilaut yang diharungnya memburu rezki
memberi erti kepada kental semangat seorang petani
bermandi keringat membanting tulang diterik mentari
dengan niat hajat cuma cukup makan sekenayang buat keluarganya.

Segalanya membawa seribu nostalgia kedalam igauan ku
sehingga teringat kepada Amron yang selalu menggambarkan perkasa  
ahli pencak tegap kekuda serta gagah dalam tangkas menangkis elak
betapa otot otot pejal menghayun limbai mengolah tari masih lunak lembutnya
segalanya mendorong aku pada bertanya sambil mengintai cari
masih ada lagikah watak demikian kini, esok dan seterusnya.

Maka terkenang juga aku akan betapa gigihnya Samjiz melukis potret neneknya
digambarkan segala derita dilalui bersama gigih menghadapi cabaran 
dalam kedut lipat kulit tuanya bersama setiap helai ruma berbalam warna 
betapa seorang cucu memberi bertahun tumpuan cuma untuk menghasilkan sebuah poteret 
buat merakamkan penghargaan terhadap seorang penyambung zuriat 
sehingga menghasilkan dirinya sendiri yang seteliti itu.
maka bertanyalah aku betapakah akan lahir lagi seniman sedemikian dizaman cyber kelak
sedang aku kehulu kehilir keutara keselatan timor dan barat menjaja air mata 
merintihkan malangnya nasib anak anak kini dengan tanggung jawab tergalas 
untuk membina masa depan berdepan cabaran dan ancaman parah merentang
Kalaulah rintihan Mohammad Hj. Salleh merakamkan tentang betapa kehidupan bobrok 
sebagai faktor meruntuhkan Kota Melaka telah terobat dengan terdirinya Peterajaya.
Rintihan Tongkat Waran mengenai rakusnya manusia gila perang 
telah membunuh segala mesra sampai kehari ini masih lagi bertambah parah 
dengan kargo membawa makanan dan ubat ubatan pun diserang 
dan konvoi para doktor juga ikut dibom tanpa pembelaan dari yang berkuasa
apalah agaknya kesan dari kerja ku menggalas air mata dan keringat tanpa lelah 
kehulu kehilir keutara keselatan timor dan barah seluruh pelusuk kota desa 
cuba menyebar penawar menabur sajian budi buat santapan jiwa jiwa masih muda muda 
mengharapkan kedamaian menjadi roh membina masa depan yang aman selesa
mengharapkan keutuhan jatidiri memantapkan kendiri buat bekalan saingan
menghadapi perlumbaan seimbang (kalau ia seimbang) 
dalam zaman dunia tanpa sempadan kelak
Akan adakah kesan dari kegigihan ini.
atau percuma sahaja keringat membasah
atau tidak bermakna air mata bercucuran.
WALLAHUAKLLAM.

1 ulasan:

zeza berkata...

tidak ternilai sebuah perjuangan seiring dengan gugurnya air mata.
biarlah kebenaran akan terduga disaat ia menhadapi hari yang payah.



salam