Kelahiran Ini

Kelahiran ini bermula dari sebidang dada subur yang kosong.
Tugallah benih pilihan sendiri dan siramlah ia dengan kemanisan rasa terpancar dari kilau minda dan emosi sendiri.
Teroka cari ruang sendiri, tanggamlah rupa bentuk dihajat, olahlah reka corak sepuas mahu.
Maka demikianlah berbahasa seseorang insan dengan daya budi sendiri.
Demikian itulah dirinya dan itulah jiwanya.

Isnin, 1 Februari 2010

AKU.

1
aku
adalah
pengembara
berkolek dilautan
bersayapkan dijemari 
terbang meredah kabus awan
bukit dan gunung ku daki segala
lurah dan sungai enak ku harungi ia 
cabaran hutan ceram kuredah semua
padang dan lapang ku ziarah rata
desa dan pekan kudatangi jua
bandar dan kota ku tinjau sama

maka fahamlah aku betapa kayanya
alam dan maya anugerah beramanah untuk dijaga
kerana kita umat manusia telah menerima tugas berat untuk
berusaha makmurkan alam agar nikmatnya berterusan kegenerasi muka

dalam kembara merata rata ku temui anika nika rupa; buat dipelajari difahami
menyedarkan aku betapa manusialah kejadian paling rumit lagi mulia dihebatkan bijaksana
namun kehebatan anugeral istimewa itulah jugalah rupanya menjadi faktur perusak dan pemusnah

pun begitu tetap juga ingatan ku pada pesan ninda tentang hak Allah mengenai syurga neraka
perorangan tanggungannya, serta adalah anugerah mutlak untuk manusia yang ikhlas demi ibadahnya
maka jadi tidak pedulilah aku tentang neraca orang lain kerana pertama tama neraca sendirilah perlu dijaga
demikianlah pembinaan diriku mengharungi kehidupan berterusan melilit dunia luas terbentang terbang dimaya meneliti
kehidupan sebenar manusia dalam kembara mencari peranan sendiriku temui berbagai rupa corak warna cahaya berkilau memancar
menggarap hati budi sebenar menyedarkan aku betapa ancaman kemusnahan kemanusiaan sekian menjadi bertambah parah
betapa rencana musuh musuh nyata segala ugama seperti dicatat berulang ulang dalam alquraan
mendorong pandu semakan pada niat hajat diri sehingga membuatkan aku menepuk dada rasa
bertanya pada selera bertapiskan nilai nilai murni terasuh kukuh terpasak kejat dalam diri sejati
menjadi pegangan yang sesungguhnya lusuh pudar tidak bererti sekiranya tidak jelas terbukti ia
dinyatakan melalui segala tindak tanduk laksana yang menghiasi segala segi kehidupan sebenar
maka demikianlah diri ku sebenar ketika mengunjung laman medan gelanggang tempat di mana
manusia manusia menyatakan hati budi pengalaman dan perasaannya dalam mengharungi hidup
segala yang ku tonton, nampak, faham akan menusuk padu dalam hati dan perasaan ku sendiri
lalu aku terjemahkan dalam tindakan yang usah ditanya persoalkan mengapa untuk apa relanya
aku ikhlaskan kerana keredhaan mengikat diri adalah jelas dan nyata tujuannya demi kehidupan
abadi selepas melalui lapis alam kubur yang ghaib menghadapi neraca dialam ghaibul ghaib kelak

....................................................................................................................... INSHAALLAH!!!


2 ulasan:

Media Cyber berkata...

sukar utk memahami..

C L J berkata...

Nak buat macam mana.
Memangnya puisi itu kena cari fahamannya.
Kena tengok pula maksudnya yang berlapis lapis.
Itulah keseronokan dan kepuasan pencak tari
mengolah kata menghias bahasa.